Nafiun.com

Jurnal, Artikel Ilmiah, Referensi, Sains, Teknologi, Materi Pelajaran, Cerita Rakyat, Dongeng.

Tuesday, June 3, 2014

Teori Asam Basa Arrhenius, Kelebihan dan Kekurangan, Keunggulan, Kelemahan, Contoh, Kimia

Teori Asam Basa Arrhenius, Kelebihan dan Kekurangan, Keunggulan, Kelemahan, Contoh, Kimia - Seorang ilmuwan kimia dari Swedia bernama Svante August Arrhenius (1884) telah berhasil mengemukakan konsep asam dan basa yang memuaskan hingga teori tersebut dapat diterima sampai sekarang. Jauh sebelum Arrhenius, berabad-abad yang lalu, para ilmuwan telah mendefinisikan asam dan basa atas dasar sifat-sifatnya dalam air. Asam diartikan sebagai suatu senyawa yang berasa masam, membuat merah kertas lakmus biru, larutannya dalam air mempunyai pH lebih kecil dari 7, dan dapat menetralkan larutan basa. Basa didefinisikan sebagai senyawa yang mempunyai sifat berasa pahit/kesat dan dapat membirukan lakmus merah.

Pada tahun 1777 Lavoisier menyimpulkan bahwa penyebab asam adalah oksigen. Namun, teori ini dibantah oleh Davy (1981) yang menyatakan hidrogen sebagai penyebab asam. Dalam sejarah perkembangan ilmu kimia, telah dikemukakan beberapa konsep asam-basa yang memuaskan oleh pakar-pakar terkemuka. Mereka adalah Arrhenius, Bronsted-Lowry, dan Lewis. Bagaimana mereka mengemukakan teorinya tentang asam basa? Kalian akan tahu setelah membaca penjelasan berikut.

1. Teori Asam Menurut Arrhenius

Menurut Arrhenius, larutan bersifat asam jika senyawa tersebut melepaskan ion hidronium (H3O+) saat dilarutkan dalam air, atau asam adalah zat yang dalam air melepakan ion H+. Sebagai contohnya, asam asetat (CH3COOH) yang dilarutkan dalam air melepaskan ion hidronium seperti reaksi berikut.

CH3COOH(aq) + H2O(l) → H3O+(aq) + CH3COO(aq)

Untuk memudahkan dalam pembahasan, biasanya digunakan H+ sebagai kependekan dari ion hidronium (H3O+) dan penghilangan molekul air yang melarutkan senyawa tersebut sehingga reaksi di atas dapat ditulis seperti di bawah ini.

CH3COOH(aq) → H+(aq) + CH3COO-(aq)

Berdasarkan teori Arrhenius, yang menyebabkan asam suatu larutan adalah ion H+ yang dihasilkan saat proses ionisasi. Jumlah ion H+ dari ionisasi 1 mol asam disebut valensi asam, sedangkan anionnya disebut sebagai ion sisa asam.

Asam Arrhenius dirumuskan sebagai HxZ, yang dalam air mengalami ionisasi sebagai berikut. [1]

HxZ → xH+ + Zx

Tabel 1. Berbagai jenis asam. [1]

Rumus Asam
Nama Asam
Reaksi Ionisasi
Valensi Asam
Sisa Asam
HF
asam fluorida
HF → H+ + F
1
F
HCl
asam klorida
HCl → H+ + Cl
1
Cl
HBr
asam bromida
HBr → H+ + Br
1
Br
HCN
asam sianida
HCN → H+ +CN
1
CN
H2S
asam sulfida
H2S → 2H+ + S2–
2
S2
HNO3
asam nitrat
HNO3 → H+ + NO3
1
NO3
H2SO4
asam sulfat
H2SO4 → 2H+ + SO4 2–
2
SO4 2–
H2SO3
asam sulfit
H2SO3 → 2H+ + SO3 2–
2
SO3 2–
H3PO4
asam fosfat
H3PO4 → 3H+ + PO4 3–
3
PO4 3–
H3PO3
asam fosfit
H3PO3 → 3H+ + PO3 3–
3
PO3 3–
CH3COOH
asam asetat
CH3COOH → H+ + CH3COO
1
CH3COO
H2C2O4
asam oksalat
H2C2O4 → 2H+ + C2O4 2–
2
C2O4 2–
C6H5COOH
asam benzoat
C6H5COOH → H+ + C6H5COO
1
C6H5COO
Sumber: Chemistry, The Molecular Nature of Matter and Change, Martin S. Silberberg, 2000.

2. Teori Basa Menurut Arrhenius

Menurut Arrhenius, basa adalah senyawa yang dapat melepas ion hidroksida (OH-) jika dilarutkan dalam air. Sebagai contohnya adalah larutan natrium hidroksida berikut.

NaOH(aq) → OH-(aq) + Na+(aq)

Arrhenius menyimpulkan bahwa ion OH- yang dihasilkan saat proses ionisasi merupakan penyebab basa suatu larutan. Jumlah ion OH- dari ionisasi 1 mol basa disebut sebagai valensi basa. 

Tabel 2. Berbagai jenis basa. [1]

Rumus Basa
Nama Basa
Reaksi Ionisasi
Valensi Basa
NaOH
natrium hidroksida
NaOH → Na+ + OH
1
KOH
kalium hidroksida
KOH → K+ + OH
1
Mg(OH)2
magnesium hidroksida
Mg(OH)2 → Mg2+ + 2OH
2
Ca(OH)2
kalsium hidroksida
Ca(OH)2 → Ca2+ + 2OH
2
Ba(OH)2
barium hidroksida
Ba(OH)2  → Ba2+ + 2OH
2
Fe(OH)3
besi(III) hidroksida
Fe(OH)3 → Fe3+ + 3OH
3
Fe(OH)2
besi(II) hidroksida
Fe(OH)2 → Fe2+ + 2OH
2
Al(OH)3
aluminium hidroksida
Al(OH)3 → Al3+ + 3OH
3
Sr(OH)2
stronsium hidroksida
Sr(OH)2 → Sr2+ + 2OH
2
Sumber: General Chemistry, Principles & Structure, James E. Brady, 1990.

3. Keunggulan atau Kelebihan Teori Asam Basa Arrhenius

Mampu menyempurnakan teori asam yang dikemukakan oleh Justus Von Liebig. Liebig menyatakan bahwa setiap asam memiliki hidrogen (asam berbasis hidrogen). Pernyataan ini tidak tepat, sebab basa juga memiliki hidrogen. 

4. Kelemahan atau Kekurangan Teori Asam Basa Arrhenius
  1. Teori asam basa Arrhenius terbatas dalam pelarut air, namun tidak dapat menjelaskan reaksi asam-basa dalam pelarut lain atau bahkan reaksi tanpa pelarut.
  2. Teori asam basa Arrhenius hanya terbatas sifat asam dan basa pada molekul, belum mampu menjelaskan sifat asam dan basa ion seperti kation dan anion.
  3. Tidak menjelaskan mengapa beberapa senyawa, yang mengandung hidrogen dengan bilangan oksidasi +1 (seperti HCl) larut dalam air untuk membentuk larutan asam, sedangkan yang lain seperti CH4 tidak.
  4. Tidak dapat menjelaskan mengapa senyawa yang tidak memiliki OH-, seperti Na2CO3 memiliki karakteristik seperti basa.
Anda sekarang sudah mengetahui Teori Asam Basa Arrhenius. Terima kasih anda sudah berkunjung ke Perpustakaan Cyber.

Referensi :

Premono, S. A. Wardani, dan N. Hidayati. 2009. Kimia : SMA/ MA Kelas XI. Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta, p. 282.

Referensi Lainnya :

[1] Utami, B. A. Nugroho C. Saputro, L. Mahardiani, S. Yamtinah, dan B. Mulyani. 2009. Kimia 2 : Untuk SMA/MA Kelas XI, Program Ilmu Alam. Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta, p. 274.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Teori Asam Basa Arrhenius, Kelebihan dan Kekurangan, Keunggulan, Kelemahan, Contoh, Kimia

2 komentar:

  1. Terima kasih infonya. Saya membutuhkan informasi lebih banyak tentang asam basa arrhenius untuk presentasi di kelas.

    ReplyDelete

Berkomentarlah secara bijak. Komentar yang tidak sesuai materi akan dianggap sebagai SPAM dan akan dihapus.
Aturan Berkomentar :
1. Gunakan nama anda (jangan anonymous), jika ingin berinteraksi dengan pengelola blog ini.
2. Jangan meninggalkan link yang tidak ada kaitannya dengan materi artikel.
Terima kasih.